FOKUS: Rivalitas Cristiano Ronaldo & Lionel Messi Di Liga Champions

Dua bintang sepakbola modern ini berpeluang besar melewati rekor gol terbanyak Liga Champions yang dipegang oleh Raul Gonzales.

OLEH DOM FARRELL PENYUSUN TEGAR PARAMARTHA Ikuti di twitter

Saat Lionel Messi dan Cristiano Ronaldo terus membawa sepakbola menuju atmosfer berbeda, persaingan untuk menjadi pencetak gol terbanyak Liga Champions sepanjang masa juga menuju babak terbaru.

Setelah sekali lagi kedua bintang itu memulai langkah untuk meraih kesuksesan di kompetisi paling bergengsi di Eropa itu, keduanya semakin dekat untuk kembali masuk dalam catatan sejarah.

Sudah lama dibayangkan, kapan catatan 71 gol Liga Champions dari mantan pemain Real Madrid dan Schalke 04, Raul Gonzales, akan terlewati.

Ronaldo kini memiliki 69 gol Liga Champions, sementara Messi berada di angka 68. Persaingan Ronaldo melawan Messi akan terus berjalan dan berjalan.

Sepakbola jarang menghasilkan rivalitas antara individu pemain tetapi bagaimana Messi dan Ronaldo memperkuat dua klub yang bersaing hebat, Barcelona dan Real Madrid, telah membuat keduanya dapat disejajarkan dengan rivalitas di berbagai jenis olahraga.

Seperti Muhammad Ali dan Joe Frazier di tinju kelas berat, John McEnroe dan Bjorn Borg di tenis dan Ayrtos Senna dan Alain Prost di F1, Messi dan Ronaldo ditakdirkan untuk saling adu keunggulan; diukur dengan kehebatan rivalnya.

Dalam hal ini, bukan berat pukulan atau kecepatan serve yang memisahkan mereka, tetapi catatan gol mereka - angka yang terus melonjak dengan cepat.

"Saya pikir mereke membutuhkan satu sama lain," ujar Michael Laudrup, yang memperkuat Barca lima tahun sebelum bergabung dengan Real Madrid pada 1994.

"Jika salah satu mencetak hat-trick, pemain yang lain berusaha mengalahkannya," ujarnya kepada EFE.

Ini adalah teori yang juga pernah diungkapkan oleh Messi, kepada Time pada 2012 silam: "Mentalitas saya hanya untuk meraih lebih baik setiap tahun. Jika dia [Ronaldo] tidak ada di sana, saya juga melakukan hal yang sama."

Kedua pemain juga sangat rajin mencetak gol di Liga Champions, Ronaldo telah mencetak 54 gol dalam 53 laga sejak hengkang ke Madrid pada 2009 silam. Sementara Messi mencetak 51 gol dalam 55 laga untuk Barcelona dalam kurun waktu lima tahun tersebut.

Sebaliknya, ketika sebelum hijrah ke Spanyol, Ronaldo malah tertinggal. Messi mencetak 17 gol dalam 33 pertandingan Eropa untuk Barcelona sementara pemain Portugal itu hanya menyumbang 15 gol dalam 52 laga, tidak termasuk kualifikasi, bersama Manchester United.

Ini tidak menunjukkan bahwa Ronaldo baru menjadi bintang besar di Real. Sebaliknya, dia mendapatkan penghargaan pemain terbaik FIFA pada 2008, setelah mencetak gol di laga final Liga Champions melawan Chelsea.

Tetapi, benih persaingan semakin mekar di tahun berikutnya. Pada final Liga Champions 2009, Ronaldo ditumbangkan oleh La Pulga. Messi, yang kemudian mengoleksi Ballon d'Or pertamanya, mencetak gol kedua dalam kemenangan 2-0 Barcelona atas United.

Itu menjadi perpisahan Ronaldo di United, karena Real kemudian memboyongnya dengan memecahkan banderol termahal di dunia dengan €94 juta.

Dalam tiga musim pertama bersama Real, Ronaldo mencetak 33, 53 dan 60 gol di semua kompetisi - angka yang tidak dapat ditandingi kecuali Messi dengan 47, 53 dan 73.

Musim lalu, meski cedera, Messi mencetak 41 gol dalam 46 pertandingan.

Catatan gol itu tampak akan sangat mewah bagi siapapun di dunia ini, tetapi itu tampak kecil ketika Ronaldo berhasil mencetak 51 gol dalam 47 laga, sehingga menipiskan ketertinggalan Ballon d'Or menjadi 4-2 dan menyamai pencapaian Messi dalam mencetak gol di final Liga Champions yang berhasil dimenangkan untuk kedua kalinya.

Catatan 17 gol Ronaldo di Liga Champions musim lalu, juga memecahkan rekor untuk satu musim, melewati rekor sebelumnya dengan jumlah 14 yang dicetak Messi pada 2011/12.
Pada usia 27 dan 29, kedua pemain itu akan mendominasi sepakbola untuk beberapa tahun mendatang, dan siapapun yang memecahkan rekor Raul hanya akan memiliki minggu atau bahkan hari untuk merayakannya.

Dalam persaingan untuk gelar juara, penghargaan dan tentu saja, gol, Messi dan Ronaldo ditakdirkan untuk saling mengejar satu sama lain hingga salah satu dari mereka gantung sepatu.

//

RESPECT dan FAIR PLAY. Mari berikan komentar yang sehat dan bermanfaat dalam kolom komentar yang telah kami sediakan.

Topics