15 gol sendiri terburuk (atau terbaik) sepanjang zaman, menampilkan Pollock, Popovic dan Mohammad Shatnawi

Dalam bola sepak, tiada apa yang lebih memalukan selain menjaringkan gol di gawang sendiri. Greg Lea mendapati beberapa gol ini ternyata lebih buruk (atau lebih indah) daripada yang lainnya…

1) Lee Dixon

Kelihatan seperti tiada situasi bahaya sama sekali. Bola yang dibuang oleh pasukan Coventry jatuh ke arah pertahanan kanan Arsenal, Lee Dixon, yang beberapa kali membuat sentuhan lalu menilai situasi dan pilihan yang ada. Malang buat The Gunners, dek salah membuat keputusan: Dixon membawa bola ke arah gawang namun tanpa disengaja, dia menendang dengan terlalu kuat, mengakibatkan bola itu melepasi kepala David Seaman dan masuk ke dalam gawang.

2) Festus Baise

Walaupun setelah berkali-kali menontonnya, agak sukar untuk mentafsir niat sebenar Baise. Hantaran silang dari pemain Hong Kong FC, Jack Sealy kurang kuat dan hampir mustahil untuk mencari rakan sepasukannya. Baise sedar bahawa tandukan sederhana sahaja mungkin tidak memadai untuk membuang bola jauh dari kotak penalti. Namun pertahanan tengah Sun Hei ini sebaliknya melakukan tendangan kala jengking dan terpaksa pasrah melihat bola melambung masuk ke dalam gawang.

Best own goal ever scored Sun Hei Vs Citizen Hong Kong

Whoooosh!

3) Assaf Mendes 

Rasanya kurang adil untuk melabel gol ini sebagai gol sendiri, memandangkan faktor angin jelas memainkan peranan penting dalam kejadian gol ini. Dalam satu perlawanan latihan menentang Dynamo Kyiv, penjaga gol Maccabi Tel-Aviv, Mendes, tewas dengan sepakannya sendiri selepas bola yang ditendang ke tengah padang kembali ke arah gawang akibat tiupan angin kuat. Stadium Britannia pada Selasa malam juga bahkan menyepi.

4) Santiago Vergini 

Sunderland telah mempamerkan banyak persembahan buruk dalam beberapa tahun ini, namun belum ada rekod yang mampu menyaingi kekalahan 8 – 0 menentang Southampton pada musim 2014/15. Kekalahan besar itu dimulai dengan jaringan gol sendiri dan aneh oleh Vergini, yang kelihatan lupa di mana terletaknya gawang lawan sehingga dia memutuskan untuk melepaskan tendangan voli ke sudut bawah gawang dari dalam kotak penaltinya sendiri.

World Class own goal from Vergini (Own Goal Of The Year)

Vergini smashes one home

5) Christoph Kramer 

Malang buat Christoph Kramer: taip saja nama pemain Jerman ini di YouTube dan dua cadangan awal untuk anda yang muncul pasti membawa ke videonya ketika disingkirkan dari final Piala Dunia dan jaringan gol sendiri yang menakjubkan ke gawangnya sendiri saat menentang Borussia Dortmund. Pemain tengah ini menendang bola terlalu kuat ke arah penjaga golnya, Yann Sommer, yang hanya mampu melihat bola melayang ke dalam gawangnya sendiri.

6) Frank Queudrue 

Cubaan Queudrue ketika menentang Bastia adalah contoh klasik “jika dia mencubanya seribu kali...” bagi kategori gol sendiri. Dengan niat untuk membuang bola sejauh mungkin dari kawasan pasukannya, pertahanan Lens ini menendang menggunakan kaki kirinya yang sepatutnya awal ditendang dengan kaki kanan (berdasarkan situasi), ternyata, ia satu kesilapan besar apabila bola akhirnya melayang tinggi ke arah gawang sendiri dan menewaskan penjaga gol, Guillaume Warmuz.

Best Own Goal Ever Scored - Frank Queudrue

Queudrue pitches his shot perfectly
 

7) Chris Brass 

Tiada yang lebih buruk dalam bola sepak selain menjaringkan gol sendiri, dengan pengecualian jaringan gol ini, bayangkan, menendang bola ke arah wajah sendiri dan dalam proses yang sama, mematahkan hidung sendiri. Itulah yang terjadi pada Chris Brass yang malang ketika aksi pertembungan antara Bury dengan Darlington pada 2006. Bola yang terkena muka pertahanan itu meluru laju masuk ke dalam gawang selepas dia gagal untuk mengawal dan membuang bola.

8) Milan Gajic 

Perasaan menendang bola yang sedang jatuh ke tanah dengan kencang ke arah sudut atas gawang pastinya cukup memuaskan, namun Gajic sama sekali tidak merasa senang ketika dia melakukannya pada tahun 2014. Para pemain dari St Gallen dan Young Boys gagal mengawal bola yang sedang melantun di padang, membuatkan Gajic maju dan melepaskan tendangan separuh voli dengan kaki kiri ke dalam gawangnya sendiri.

Amazing OWN GOAL Milan Gajic | St-Gallen-YB 19.07.

Gajic beats his own keeper

9) Tony Popovic 

Gol ajaib Popovic saat menentang Portsmouth boleh dianggap sebagai gol sendiri yang paling berseni dan memuaskan dalam senarai ini. Pertahanan tengah Crystal Palace ini menyambar hantaran silang Steve Stone dengan tendangan flik kaki kanannya, yang membuatkan bola melencong ke arah bucu tiang lalu masuk ke dalam gawang

10) Lauren 

Jika anda ingin tunjukkan kepada mana-mana penyerang tentang bagaimana untuk kekal tenang di depan gawang, klip gol Lauren ini wajib ditonton tapi sayang, pengakhirannya bukan dalam gawang lawan. Sentuhan pertama pemain Cameroon ini membuatkan bola menuju ke arah dalam kotak penalti pasukannya sendiri, dan dengan Trevor Sinclair mengejar di belakangnya, Lauren cepat menendang bola ke dalam gawang Arsenal.

Funny Lauren Own Goal

Lauren scores a beauty... at the wrong end

11) Mohammad Shatnawi 

Secara jujur, pertahanan Al Faisaly juga memainkan peranan dalam kejadian gol kedua pasukan Al Wihdat di “Derby Jordan” ini. Hantaran jauh dari bahagian bawah pihak lawan tidak ditangani dengan baik oleh pemain-pemain pertahanan di depan penjaga gol Al Faisaly, Shatnawi, sebelum penyerang pihak lawan melepaskan tendangan ke arah gawang secara mudah. Shatnawi pada mulanya seperti mampu menahan tendangan itu, namun bola terlepas darinya dan dia cuba pula untuk membuang bola dengan tendangan tipis ke udara yang kemudian melambung masuk ke arah gawangnya.

12) Mickael Roche 

Kelibat penyerang lawan berlari ke arahnya membuatkan Roche sedikit gugup, lalu dengan pantas melepaskan hantaran ke arah gawangnya sendiri dari sudut yang sangat sukar. Setelah menyedari kesilapannya, penjaga gol dari Tahiti ini tunduk, memegang lututnya, dan hanya mampu melihat kesilapan bodoh itu terjadi.

Epic Own Goal by Goalkeeper Mickael Roche (Tahiti) 2016

Roche watches on in horror

13) Wayne Hatswell 

Bahkan jurugambar juga tertipu.  Hatswell kelihatan seperti mampu menyelamatkan keadaan pada ketika itu walau bola sudah hampir melepasi gawang, dia melepaskan tendangan kencang (bertujuan untuk membuang bola ke tepi dan mendapatkan samada lontaran ke dalam atau sepakan penjuru) sebaliknya, bola laju menerpa sudut atas kanan gol. Lihat bagaimana penjaga gol, Steve Perrin berlari dan cuba menenangkan Hatswell agar tidak terburu-buru membuang bola, sebelum kemudian memegang kepalanya dengan kedua tangan, membuatkan video gol sendiri ini lebih menghiburkan.

14) Djimi Traore 

Jangan salahkan Biscan, jangan salahkan Hamann, jangan salahkan Finnan, tapi salahkan Traore. Dia gagal mengawal kakinya. Penyokong Liverpool menyanyikan lagu Blame it on the Boogie berikutan insiden gol sendiri oleh Djimi saat menentang Burnley yang mengakibatkan The Reds tersingkir dari pusingan ketiga Piala FA pada tahun 2005.

Djimi Traore Wonder Own Goal

Oh Djimi...

15) Jamie Pollock 

Gol sendiri oleh Pollock ini mungkin merupakan gol paling terkenal dalam sejarah bola sepak Inggeris, dan sememangnya terbukti. Selepas mengangkat bola dengan cantic melepasi kepala rakan sepasukannya di Manchester City dan penyerang Queens Park Rangers, Pollock mempamerkan ketenangan yang luar biasa untuk menanduk sederhana bola melewati penjaga gol, Martyn Margetson menyebabkan bola masuk ke dalam gawang. Dan yang paling malang, gol tersebut memastikan City turun ke liga divisyen tiga, dalam masa sama membolehkan QPR kekal di liga atas.

More features every day on FFT.com